Juni 17, 2024
Home » Mengenal Apa Itu Disleksia, Penyakit Yang Sering Diremehkan Masyarakat

Jika sebelumnya kita hanya mengenal seseorang yang sulit mengucapkan dan membaca kata-kata adalah orang bodoh. Namun seiring perkembangan teknologi dan pendidikan kita mengenal istilah disleksia. Namun, apa itu disleksia sebenarnya?

Apakah gangguan membaca ini bisa kita atasi? Apakah bisa hilang dengan sendirinya? Mungkinkah terjadi akibat faktor genetik? Mari simak lebih lanjut terkait disleksia, yuk!

Apa Itu Disleksia?

Disleksia adalah gangguan neurologis yang mempengaruhi kemampuan seseorang dalam membaca, mengeja, menulis, dan memahami teks. Meskipun tidak ada dua individu disleksia yang sama, ada beberapa ciri umum yang sering terjadi.

Penyebab Disleksia

Penyebab pasti disleksia belum sepenuhnya dipahami, tetapi penyakit ini dianggap sebagai masalah dalam perkembangan otak yang mempengaruhi cara otak memproses informasi.

Ciri-ciri Disleksia

  • Kesulitan Membaca : Orang dengan disleksia mungkin mengalami kesulitan membaca dengan lancar, memperlambat kecepatan membaca, dan kesulitan dalam memahami teks.
  • Kesulitan Mengeja : Kesulitan dalam mengeja kata-kata yang sederhana atau kompleks adalah ciri umum disleksia. Orang dengan disleksia sering kali salah mengeja atau mengubah urutan huruf dalam kata.
  • Kesulitan Menulis : Kesulitan dalam menulis dengan benar, terutama dalam hal menulis kata-kata yang kompleks atau panjang. Terkadang, tangan dapat menjadi lelah atau kaku saat menulis.
  • Masalah dalam Pengucapan Kata : Orang dengan disleksia mungkin mengalami kesulitan dalam mengucapkan kata-kata dengan benar atau dalam mengingat dan menggunakan kata-kata yang tepat dalam percakapan.
  • Kesulitan Mengingat Fakta atau Detail : Meskipun memiliki kemampuan kognitif yang normal atau bahkan tinggi, orang dengan disleksia mungkin mengalami kesulitan dalam mengingat detail atau fakta yang diajarkan atau dibaca.
  • Kesulitan dalam Memahami Instruksi Tertulis : Orang dengan disleksia sering kali mengalami kesulitan dalam memahami instruksi yang diberikan dalam bentuk tertulis, baik dalam konteks sekolah maupun di tempat kerja.

Diagnosis dan Pengobatan

Diagnosis disleksia melibatkan serangkaian tes dan evaluasi oleh profesional kesehatan atau pendidikan khusus. Tes ini mencakup evaluasi kemampuan membaca, mengeja, menulis, serta tes psikologis dan neurologis lainnya. Berikut penanganan disleksia:

  • Intervensi Pendidikan Khusus : Program pendidikan khusus yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan individu dengan disleksia dapat membantu mereka mengatasi kesulitan belajar dan meningkatkan keterampilan membaca, mengeja, dan menulis.
  • Penggunaan Teknologi : Teknologi seperti pembaca layar, perangkat lunak pengejaan, dan alat bantu pembelajaran lainnya dapat membantu individu dengan disleksia mengakses informasi dengan lebih mudah dan efektif.
  • Dukungan Emosional dan Psikologis : Mendukung dan memotivasi individu dengan disleksia secara emosional sangat penting. Terapi kognitif perilaku atau dukungan psikologis juga bisa membantu mereka mengatasi stres dan rasa frustasi yang mungkin muncul akibat kesulitan belajar.

Disleksia adalah gangguan belajar yang signifikan, tetapi dengan diagnosis yang tepat, pengelolaan yang efektif, dan dukungan yang memadai, individu dengan disleksia dapat mengatasi kesulitan belajar dan mencapai potensi penuh mereka. Pendidikan yang inklusif dan pemahaman masyarakat tentang disleksia juga penting untuk membantu mengurangi stigma dan meningkatkan kesempatan bagi individu dengan disleksia untuk berkembang.

Tinggalkan Balasan